logo blog
Selamat Datang Di Blog Kompi Males
Terima kasih atas kunjungan Anda di blog Kompi Males,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Pelajaran 9 Triwulan II 2015 dan Penuntun Guru

Pelajaran 9
*23-29 MEI

Yesus, Sang Mahaguru

SABAT PETANG
Untuk Pelajaran Pekan Ini, Bacalah: Luk. 8:22-25; 4:31-37; 6:20-49; 8:19-21; 10:25-37; Ul. 6:5.
AYAT HAFALAN: "Mereka takjub mendengar pengajaran-Nya, sebab perkataan-Nya penuh kuasa" (Lukas 4:32).
Ketika Kristus datang ke dunia ini, manusia nampaknya telah sangat dekat mencapai titik yang paling rendah. Hal yang paling mendasar dari masyarakat telah dihancurkan. Kehidupan telah salah dan palsu.... Muak dengan dongeng dan kebohongan, berusaha menenggelamkan pikiran, manusia berpaling kepada ketidaksetiaan dan materialism. Meninggalkan hidup kekal dari perhitungan mereka, mereka hidup untuk saat ini.
"Ketika mereka berhenti mengakui Ilahi, mereka berhenti menjunjung tinggi manusia. Kebenaran, kehormatan, kejujuran, keyakinan, pengasihan, mengundurkan diri dari bumi. Keserakahan yang tidak mengenal belas kasihan, dan ambisi yang berkobar-kobar melahirkan ketidakpercayaan menyeluruh. Gagasan tentang kewajiban, tentang kewajiban dari kekuatan sampai kelemahan, tentang martabat manusia dan hak-hak manusia dikesampingkan sebagai suatu mimpi atau cerita dongeng. Rakyat biasa dianggap sebagai binatang beban atau sebagai perkakas dan batu loncatan untuk ambisi. Kekayaan dan kekuatan, kemudahan dan pemanjaan diri, diusahakan sebagai barang yang tertinggi. Kemerosotan jasmani, lemahnya pikiran, kematian rohani menandai zaman."—Ellen G. White, Membina Pendidikan Sejati, hlm. 67.
Terhadap latar belakang seperti itu kita dapat memahami dengan lebih baik mengapa Yesus mengajarkan pengajaran seperti yang diajarkan-Nya.
*Pelajari pelajaran pekan ini untuk persiapan Sabat, 30 Mei.
Minggu 24 Mei
Otoritas Yesus
Sebagai seorang dokter dan cendekiawan, Lukas terbiasa dengan peranan otoritas. Dia biasa dengan otoritas filsafat dalam ilmu pengetahuan dan pendidikan Yunani. Ia mengetahui otoritas hukum Roma dalam masalah sipil dan fungsi pemerintahan. Sebagai rekan seperjalanan Paulus, dia mengetahui otoritas gereja yang rasul pesankan kepada gereja-gereja yang ia dirikan. Jadi, Lukas mengerti bahwa otoritas adalah inti dari posisi seseorang, peranan institusi, fungsi pemerintahan, dan hubungan seorang guru dengan para pengikutnya. Karena pergaulan dengan berbagai kalangan otoritas di berbagai tingkat kekuasaan, Lukas berbagi dengan pembaca suratnya bahwa ada sesuatu yang tak tertandingi mengenai Yesus dan otoritas-Nya.
Lahir dalam keluarga tukang kayu, dibesarkan selama 30 tahun di kota kecil Nazareth di Galilea, tidak terkenal hebat menurut standar dunia. Yesus menghadapi semua orang—para pemimpin Roma, cendekiawan Yahudi, rabi-rabi, orang biasa, para penguasa dunia dan agama—dengan ajaran dan peiayanan- Nya. Masyarakat sekitar-Nya "heran akan kata-kata yang indah yang diucap- kan-Nya" (Lukas 4:22). Dia pernah memberikan harapan kepada janda di Nain dengan membangkitkan anaknya yang telah mati (Lukas 7:11-17). Seluruh- kota gemetar ketakutan dan berseru: "Allah telah melawat umat-Nya" (ayat 16). Otoritas Yesus atas kehidupan dan kematian menggoncang bukan hanya di Nain, melainkan "di seluruh Yudea dan di seluruh daerah sekitarnya" (ayat 16,17).

Bacalah Lukas 8:22-25; 4:31-37; 5:24-26; 7:49; 12:8. Apakah yang ayat-ayat ini ungkapkan mengenai sifat otoritas yang Yesus miliki?

Lukas mengambil waktu untuk mencatat, bukan hanya untuk temannyaTeofilus, tetapi juga untuk generasi mendatang, yang Yesus, melalui pelayanan- Nya, telah menetapkan keunikan otoritas-Nya. Sebagai Allah di dalam daging, Ia tentu memiliki otoritas yang tidak seorang pun manusia pernah miliki.

Banyak orang melakukan sesuatu dalam nama Tuhan, yang tentunya kemudian akan memberikan banyak otoritas atas perbuatan mereka. Bagaimanakah kita dapat yakin bahwa saat kita mengatakan, "Tuhan menuntun saya untuk melakukan hal ini," Dia benar-benar menuntun kita? Diskusikanlah jawabannya di kelas pada hari Sabat.


Senin, 25 Mei

Khotbah Terbesar Kristus

Khotbah di Atas Bukit (Matius 5-7) sering dianggap dalam karya sastra sebagai "intisari Kekristenan." Lukas memberikan pilihan khotbahnya dalam Lukas 6:20-49 dan di tempat lain. Karena Lukas menempatkan khotbah ini segera sesudah pemilihan "resmi" murid-murid (Lukas 6:13), beberapa pakar menyebutnya "Khotbah pengurapan bagi kedua belas murid."
Sebagaimana ditunjukkan dalam Lukas 6:20-49, khotbah ini dimulai dengan empat ucapan bahagia dan empat amaran dan memberikan garis besar sifat- sifat yang penting dari cara hidup orang Kristen.

Pelajarilah bagian-bagian dari Lukas 6:20-49 berikut ini dan tanyakanlah dirimu seberapa setia hidupmu menerima prinsip-prinsip yang dinyatakan di sini.

1. Kebahagiaan orang Kristen (Lukas 6:20-22). Bagaimanakah bisa kemiskinan, kelaparan, tangisan, dan dibenci, membawa kepada kebahagiaan?
2. Alasan orang Kristen untuk bersukacita di tengah-tengah penolakan (Lukas 6:22, 23)
3. Amaran untuk waspada (Lukas 6:24-26). Tinjaulah masing-masing ke cinpai amaran itu. Mengapa orang Kristen harus mewaspadai hal ini.
4. Perintah bagi orang Kristen (Lukas 6:27-31). Tidak ada nasihat dari Yesus yang lebih banyak diperdebatkan dan dianggap yang lebih sulit untuk diikuti daripada hukum emas kasih. Etika Kristen pada dasarnya positif bukan negatif. Tidak berisikan apa yang tidak boleh dilakukan tetapi apa yang hains dilakukan. Daripada mengatakan "Jangan membenci" musuhmu, justru menekankan, "Kasihilah musuhmu." Daripada hukum timbal balik ("gigi ganti gigi"), hukum emas menuntut etika kebaikan yang tulus ("berikanlah juga kepadanya pipimu yang lain"). Mahatma Gandhi mengembangkan hukum emas ini ke seluruh filsafat politik dengan menolak kejahatan melalui perbuatan baik dan pada akhirnya menggunakan prinsip ini untuk mendapatkan kemerdekaan bagi India dari kolonialisme Inggris. Demikian juga, Martin Luther King, Jr. menerapkan etika hukum emas ini untuk mematahkan kejahatan pemisahan ras di Amerika Serikat. Di mana kasih memerintah, di situ kebahagiaan akan bertakhta.
5. Cara hidup orang Kristen (Lukas 6:37-42). Perhatikanlah penekanan Kristus terhadap pengampunan, pemberian yang limpah, kehidupan panutan, dan dalam hal toleransi.
6. Orang Kristen yang berbuah (Lukas 6:43-45).
7. Orang Kristen .yang membangun (Lukas 6:48, 49).
SeLasa, 26 Mei
Keluarga Baru
Guru-guru besar sebelum dan pada zaman Yesus telah mengajarkan tentang persatuan dan kasih, tetapi biasanya hal itu adalah tentang kasih di dalam ukuran satu kelompok; sebuah keluarga didefinisikan oleh eksklusifitas kasta, warna kulit, bahasa, suku, atau agama. Namun Yesus meruntuhkan penghalang- penghalang yang memisahkan manusia dan mengantar ke dalam satu keluarga baru, satu keluarga yang tidak membuat perbedaan antara sesuatu yang biasanya memisahkan manusia. Di bawah panji kasih agape—cuma-cuma, tidak eksklusif, universal, dan berkorban—Kristus menjadikan satu keluarga baru. Keluarga ini mencerminkan konsep asli, universal, dan ideal yang ditetapkan pada penciptaan di Kejadian, yang membuktikan bahwa setiap umat manusia diciptakan dalam citra Allah (Kej. 1:26, 27) dan, karena itu, sama di hadapan- Nya.
Bacalah Lukas 8:19-21. Dengan tidak mengurangi sedikit pun ikatan dan kewajiban yang mengikat orang tua dan anak, kakak dan adik, di dalam sebuah keluarga, Yesus melihat lebih jauh dari daging dan darah dan meletakkan keduanya di atas mezbah Allah sebagai anggota-anggota dari "setiap keluarga di surga dan di bumi" (Ef. 3:15). Keluarga pemuridan Kristen seharusnya tidak kurang dekat dan mengikat dibanding ikatan yang dimiliki karena orang tua yang sama. Bagi Yesus ujian sebenarnya dari "keluarga" bukanlah hubungan darah tetapi melakukan kehendak Allah.
Apakah yang diajarkan oleh ayat-ayat berikut mengenai dinding pemisah yang Kristus runtuhkan sehubungan dengan perbedaan-perbedaan yang seringkali memisahkan manusia (dan sering tidak mendapatkan hasil yang baik juga)?
Lukas 5:27-32
Lukas 7:1-10
Lukas 14:15-24
Lukas 17:11-19
Misi dan pelayanan Yesus, hati yang mengampuni dan kasih karunia-Nya yang menarik, yang tidak mengabaikan seorang pun tetapi mencakup semua orang yang menerima panggilan-Nya. Kasihnya yang abadi mengantar-Nya. berhubungan dengan semua unsur masyarakat.

Sebagai jemaat, bagaimanakah caranya sehingga kita dapat mengikuti lebih baik prinsip yang penting ini?

Rabu,  27 Mei

Definisi Kasih: Perumpamaan Orang Samaria yang Murah Hati (Bagian 1)

Dari keempat Injil, hanya Lukas yang mencatat perumpamaan anak yang hilang dan orang Samaria yang murah hati (Lukas 10:25-37). Perumpamaan yang pertama menggambarkan dimensi kasih secara vertical, kasih Bapa yang luar biasa terhadap orang berdosa; perumpamaan yang kedua menunjukkan kepada kita dimensi horizontal—bentuk kasih yang dapat menggambarkan kehidupan manusia, tidak mengakui adanya penghalang antarmanusia, seba- liknya hiduplah dalam definisi Yesus mengenai "sesama": Bahwa semua umat manusia adalah anak-anak Allah, dan layak untuk dikasihi dan diperlakukan sama.

Bacalah Lukas 10:25-28 dan renungkanlah dua pertanyaan utama yang diangkat. Bagaimanakah setiap pertanyaan berhubungan dengan masalah utama dari iman dan kehidupan orang Kristen?

1. "Guru, apakah yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?" (ayat 25).
Perhatikanlah bahwa ahli Taurat itu mencari cara untuk memperoleh hidup yang kekal. Untuk diselamatkan dari dosa dan masuk ke dalam kerajaan Allah yang tentunya merupakan aspirasi yang paling mulia yang dimiliki seseorang, tetapi ahli lamai itu, sebagaimana kebanyakan orang, telah dibesarkan dalam pemahaman yang salah bahwa hidup kekal adalah sesuatu yang seseorang danai miliki dengan melakukan kebaikan. Ternyata ia tidak memiliki pengetahuan bahwa "upah dosa ialah maut; tetapi karunia Allah ialah hidup yang kekal dalam Kristus Yesus; Tuhan kita" (Rm. 6:23).
2. "Apa yang tertulis dalam hukum Taurat? Apa yang kau baca di sana?" (ayat 26).
Pada zaman Yesus, adalah kebiasaan orang-orang Yahudi yang terkemuka, sebagaimana ahli Taurat ini, mengenakan rumbai-rumbai pada pergelangan tangan. Sebuah kantong kulit kecil di dalamnya ada bagian-bagian utama kitab t am at, termasuk salah satu yang dapat menjawab pertanyaan Yesus. Yesus mengarahkan ahli Taurat ini pada apa yang tersurat dalam kitab Ulangan (UI. 6:5) dan Imamat (lm. 19:18)—sesuatu yang dibawanya di dalam kantong itu. Ada pada pergelangannya tetapi tidak pada hatinya, jawaban untuk pertanyaan- Nya. Yesus mengarahkan ahli Taurat ini kepada kebenaran utama: Hidup kekal bukan persoalan pemeliharaan hukum tetapi panggilan untuk mengasihi Allah dengan sepenuh hati dan tanpa syarat dan demikian juga kepada semua orang yang diciptakan Allah—yakni "sesamamu." Namun, entah karena acuh i i! acuh atau karena kesombongan, ahli Taurat itu melanjutkan percakapan itu dengiin pertanyaan lain: "Siapakah sesamaku manusia?"

Apakah bukti lahiriah yang menunjukkan bahwa Anda telah benar- benar diselamatkan oleh kasih karunia? Artinya, apakah hidupmu menunjukkan bahwa Anda dibenarkan oleh iman?


Kamis,  28 Mei

Definisi Kasih: Perumpamaan Orang Samaria yang Murah Hati (Bagian 2)

Tetapi untuk membenarkan dirinya orang itu berkata kepada Yesus: 'Dan siapakah sesamaku manusia?'" (Lukas 10:29).
Sebagai seorang pakar hukum Yahudi, ahli Taurat ini pasti sudah mengetahui jawaban pertanyaan itu. Imamat 19:18 di mana hukum kedua yang terbesar diungkapkan, mengartikan "sesamamu manusia" sebagai "orang-orang sebangsamu." Jadi, daripada memberikan jawaban langsung terhadap pertanyaan ahli Taurat itu atau terlibat dalam perdebatan teologis dengan dia dan dengan mereka yang sedang mengamati peristiwa itu. Yesus mengangkat ahli Taurat dan para pendengar-Nya ke tingkat lebih yang tinggi.

Bacalah Lukas 10:30-37. Apakah pokok-pokok penting dalam cerita ini dan apa yang diungkapkan bagaimana kita memperlakukan orang lain?

Perhatikanlah bahwa Yesus mengatakan, "adalah seorang" (ayat 30) jatuh ke tangan penyamun-penyamun. Mengapa Tuhan tidak memberitahukan ras atau status orang tersebut? Untuk maksud utama cerita ini, mengapakah itu penting?

Imam dan orang Lewi melihat orang terluka itu tetapi hanya melewatinya. Apa pun alasan mereka untuk tidak menolong, bagi kita pertanyaannya adalah, apakah agama yang sejati dan bagaimanakah cara menunjukkannya? Ulangan 10:12, 13; Mikha 6:8; Yakobus 1:27.

Kebencian dan permusuhan menandai hubungan antara orang Yahudi dan orang Samaria, dan pada zaman Yesus permusuhan di antara keduanya bertambah buruk (Lukas 9:51-54: Yohanes 4:9). Jadi, dengan menjadikan orang Samaria sebagai "pahlawan" dalam cerita ini, Yesus menggambarkan maksud- Nya, melalui kisah ini kepada orang Yahudi, bahkan lebih keras daripada yang seharusnya.
Yesus menjelaskan pelayanan orang Samaria ini secara rinci: Dia merasa kasihan, dia pergi kepadanya, membalut lukanya, menyiraminya dengan minyak dan anggur, membawanya ke penginapan, membayar uang muka untuk penginapannya, dan berjanji melunaskan sisanya dalam perjalanannya kembali. Semua bagian pelayanan orang Samaria ini mendefinisikan ketidakterbatasnya kasih sejati itu. Dengan fakta, bahwa dia melakukan semua ini bagi seorang, yang mungkin, seorang Yahudi, menunjukkan kasih yang sejati tidak mengenal batas.

Imam dan orang Lewi bertanya pada diri mereka sendiri: Apakah yang akan terjadi kepada kita jika kita berhenti dan menolong orang ini? Orang Samaria bertanya: Apakah yang akan terjadi kepada orang ini jika saya tidak menolongnya? Apakah perbedaan antara kedua pertanyaan itu?

Jumat, 29 Mei
Pendalaman: "Dalam kehidupan dan pelajaran-pelajaran-Nya, Kristus telah memberikan suatu teladan yang sempurna tentang pelayanan yang tidak mementingkan diri yang berasal dari Allah. Allah tidak hidup bagi diri-Nya Sendiri. Oleh menciptakan dunia, dan oleh memeliharakan segala perkara, la senantiasa melayani orang-orang lain. 'Bapamu yang di surga, yang menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang benar dan orang yang tidak benar,' Mat. 5:45. Pelayanan yang ideal ini telah diamanatkan Allah kepada Anak-Nya. Yesus sudah diberikan untuk menuntun umat manusia agar oleh teladan-Nya Ia dapat mengajarkan apa artinya melayani. Segenap hidup-Nya adalah di bawah hukum pelayanan, la melayani semua orang, menolong semua orang. Demikianlah Ia hidup se- ii.ii dengan hukum Allah, dan oleh teladan-Nya menunjukkan bagaimana kita liai iis menaatinya."—Ellen G. White. Alfa dan Omega, jld. 6, hlm. 289.
Perumpamaan Orang Samaria yang murah hati bukanlah merupakan "suatu peristiwa yang diumpamakan saja, melainkan suatu kejadian yang sebenarnya, yang benar-benar diketahui sebagaimana yang digambarkan imam dan orang I .ewi yang berjalan terus di antara orang-orang yang mendengarkan perkataan Kristus." Hlm. 116,
Pertanyaan-pertanyaan untuk Didiskusikan:
1. Bacalah kembali pertanyaan penting yang ditanyakan pada akhir pelajaran hari Minggu. Siapakah yang belum pernah mendengar orang mengatakan bahwa mereka melakukan apa yang mereka lakukan karena Tuhan menyuruh mereka? Dengan cara-cara apakah Tuhan menyuruh kita? Pada saat yang sama, apa sajakah bahaya yang terkait dengan menyerukan otoritas Allah untuk membenarkan tindakan kita?
2. Bacalah kembali keempat "celakalah kamu" dalam Lukas 6:24-26. Bagaimanakah kita mengerti apa yang Yesus maksudkan di sana? Apakah sebenarnya yang la amarkan kepada kita untuk diwaspadai dalam kehidupan ini?
3. Pikirkanlah mengenai keseluruhan pertanyaan tentang otoritas. Apakah otoritas itu? Apakah jenis-jenis otoritas? Jenis otoritas apakah yang melebihi jenis yang lain? Bagaimanakah seharusnya kita berhubungan dengan berbagai jenis otoritas di dalain kehidupan kita? Bagaimana jika terjadi konflik otoritas terhadap kita?
Penuntun Guru
Ayat Inti: Lukas 4:32 
Anggota Kelas akan:
Mengetahui: Memahami otoritas Yesus sebagai guru.
Merasakan: Tertarik pada ajaran Yesus.
Melakukan: Tinggallah di dalam ajaran Yesus.
Garis Besar Pelajaran:
I. Mengetahui: Otoritas Yesus sebagai Guru.
A. Apakah arti otoritas Alkitab? Dalam bidang apakah Yesus melaksanakan kewenangan-Nya?
B. Apakah dasar otoritas Yesus? Apakah dampak hal itu terhadap para pendengar-Nya?
C. Bagaimanakah sifat otoritas ajaran Yesus? Bagaimanakah orang- orang terpengaruh melalui hal itu?
D. Yesus adalah guru terbesar di dunia yang pernah dikenal. Bagaimanakah Anda membenarkan pernyataan seperti ini? Apakah pernyataan ini realitas atau kebanggaan agama?

 II. Merasakan: Tertarik pada Ajaran Yesus.
A. Bagaimanakah otoritas Yesus sebagai guru menantang hidup Anda? Dalam Khotbah di Atas Bukit, apakah yang paling bertentangan dengan ego Anda?
B. Bagaimanakah cara praktis mengasihi sesamamu seperti dirimu sendiri? Jika Anda menjalankan aturan emas (melakukan kepada orang lain apa yang Anda ingin mereka lakukan kepada Anda) dengan serius, perubahan apakah yang akan Anda buat dalam hidup Anda?.
C. Apa sajakah poin penting dalam sebuah keluarga baru yang Kristus ingin ciptakan di antara para pengikut-Nya?

III. Melakukan: Tinggallah di dalam Ajaran Yesus.
A. Kehidupan kekal adalah karunia Tuhan bagi mereka yang diselamatkan oleh kasih karunia Kristus. Jika Anda menerima prinsip ini, perubahan apakah, jika ada, yang Anda perlu lakukan dalam hidup Anda?
B. Kenalilah unsur-unsur yang Kristus ingin lihat dalam keluarga-Nya yang baru di bumi. Bagaimanakah unsur-unsur tersebut menjadi bagian dari gereja Anda?
Rangkuman: Sebagai seorang Guru. dengan penuh otoritas Yesus mengajarkan bagaimana para pengikut-Nya harus hidup, berhubungan, beribadah, dan bersaksi sebagaimana warga kerajaan-Nya. Betapa kita harus hidup melakukan apa yang kita percaya.

Siklus Belajar
LANGKAH 1 - Memotivasi
Fokus Alkitab: Lukas 10:25-37 

Kunci Utama untuk Pertumbuhan Rohani: Agama yang benar, menurut Yesus, "tidak terdiri dalam sistem, kepercayaan, atau ritual-ritual, tetapi dalam kinerja perbuatan yang penuh kasih, dalam membawa kebaikan terbesar bagi orang lain, dalam kebaikan yang murni."—Ellen G. White, The Desire ofAges, him. 497.
Untuk Guru: Agnostisisme berdalih tidak tahu adanya Allah; ateisme menyangkal keberadaan Allah; politeisme mengakui bahwa allah tak terhitung banyaknya, yang memungkinkan Anda untuk memilih bagi Anda sendiri; monoteisme mengklaim Ketuhanan Yang Maha Esa, tetapi dengan berbagai motif. Sementara sistem kepercayaan yang berbeda, begitu juga agama. Tetapi pertanyaannya adalah: Bagaimanakah kita tahu manakah agama yang benar?
Aktivitas Pembuka Diskusi: Pelajaran kita pekan ini seputar otoritas Ye- sus. Yesus menunjukkan kuasa-Nya dengan mewartakan Kerajaan Allah memberitakan Injil kepada orang miskin, menyembuhkan orang sakit, menyatakan pembebasan, mencelikkan orang buta, mengampuni dosa, mentahirkan orang kusta, bersama dengan mereka yang disingkirkan dalam masyarakat, dan membangun satu komunitas besar orang-orang yang ditebus.
Pertanyaan untuk Diskusi: Dari manakah otoritas Yesus berasal? Apakah yang ayat-ayat Kitab Suci dalam pelajaran pekan ini katakan tentang otoritas- Nya (Lukas 4:35; 5:22-26; 6:20-49; 7:49; 8:19-21; 22-25)1 Yang manakah ajaran Yesus, jika ada, dapat disisihkan sekarang sebagai ajaran yang tidak berlaku, tidak praktis, atau mustahil? Jelaskan jawaban Anda.
LANGKAH 2 - Menyelidiki
Untuk Guru: "Guru" adalah sebutan yang paling umum digunakan ditujuk- kan kepada Yesus. Kitab-kitab Injil menggunakan istilah ini lebih dari lima puluh kali, lima belas di antaranya berada pada kitab Lukas. Ke mana pun Yesus pergi, Dia mengajar tentang Allah dan kerajaan-Nya dan bagaimana seseorang bisa menjadi anak-Nya dan mewarisi kerajaan. Ia mengajar sedemikian rupa sehingga "Orang banyak yang besar jumlahnya mendengarkan Dia dengan penuh minat." (Murkus 12:37) dan bahkan pengkritik-Nya mengakui bahwa Dia mengajarkan "kebenaran," tanpa "pilih kasih," dan selalu "mengajar jalan Allah" (Lukas 20:21). Sementara kita beralih kepada Guru Agung pekan ini, mari kita tetap berfokus pada tiga aspek pelayanan-Nya: Otoritas-Nya, perintah baru-Nya, dan keluarga baru-Nya.
Komentar Alkitab
I. Yesus Guru Agung: Otoritas-Nya
(Tinjau kembali Lukas 4:32 bersama kelas.)
Para nabi sering mengawali pekabaran mereka dengan otoritas "Beginilah firman Tuhan." Tetapi Yesus menggunakan ungkapan "Aku berkata kepadamu" (lebih dari 130 kali dalam Injil, termasuk 33 kali dalam Lukas) menunjukkan bahwa otoritas-Nya untuk mengajar, untuk mencari dan menyelamatkan, membangkitkan orang mati, untuk menyembuhkan, untuk mengusir Setan, untuk mewartakan Kerajaan Allah, dan sebagainya—berasa! dari Dia sendiri. Yang mengesankan orang-orang yang mendengarkan Yesus adalah otoritas dan kuasa-Nya yang luar biasa. Pada hari Sabat pendengar di Kapernaum. "Mereka takjub mendengar pengajaran-Nya, sebab perkataan-Nya penuh kuasa." (Lukas 4:32). Kata Yunani yang diterjemahkan "takjub" secara harfiah berarti "terpesona." Mereka yang mendengarkan atau melihat Yesus bertindak dengan penuh kuasa "terpesona" dan "tercengang." Begitulah kuasa otoritas-Nya.
Demikianlah mereka yang mendengar Khotbah di Atas Bukit "takjublah orang banyak itu mendengar pengajaran-Nya, sebab Ia mengajar mereka sebagai orang yang berkuasa, tidak seperti ahli-ahli Taurat mereka." (Matius 7:28, 29). Ahli-ahli Taurat berbicara dengan otoritas—mengutip orang-orang yang mendahului mereka—tetapi Yesus berbicara dengan otoritas. Dengan otoritas sebagai Pencipta (Yohanes 1:1-3), dengan otoritas Bapa yang mengutus-Nya (Yohanes 7:16), dengan otoritas hidup-Nya yang sempurna, Yesus berbicara dan bertindak sehingga bahkan musuh-musuh-Nya harus mengakui bahwa "Belum pernah seorang manusia berkata seperti orang itu!" (Yohanes 7:46). Tidak hanya dalam kata-kata dan perbuatan, tetapi dalam kehidupan-Nya juga. Yesus berbicara dengan kepastian yang mutlak, tanpa kontradiksi atau kebingungan.
Pertimbangkanlah: Otoritas Kristus, berasal dari fakta bahwa Dia adalah perwujudan dari kebenaran. "Apa yang diajarkan-Nya,... itulah Ia adanya. Per- kataan-Nya adalah pernyataan, bukan tentang pengalaman hidup-Nya sendiri, melainkan juga tentang tabiat-Nya sendiri. Ia bukan hanya mengajarkan kebenaran, melainkan Ia juga adalah kebenaran. Inilah yang memberi kuasa kepada pengajaran-Nya." —Ellen G. White,-Membina Pendidikan Sejati, hlm. 70.
II. Yesus Guru: Hukum Baru-Nya
(Tinjau kembali Lukas 6:27-30 kelas.)
Dalam pasang surut sejarah manusia, tampaknya ada dua hukum yang mengatur masyarakat. Pertama adalah hukum rimba: Jika seseorang dari satu suku membunuh seseorang dari suku lain, suku yang terluka bertindak membalas dendam, membantai semua anggota suku pertama. Hukum rimba membalas dendam untuk mencapai sasarannya. Kedua adalah hukum timbal balik. Dianggap sebagai perbaikan atas yang pertama, ini menetapkan "mata ganti mata; gigi ganti gigi." Tidak ada ruang untuk balas dendam, tapi ada beberapa kepuasan hal menjatuhkan
hukuman. Tetapi dapatkah balas dendam atau timbal balik membangun komunitas yang bertahan dan menjaga keseimbangan sosial? Mahatma Gandhi pernah berkomentar bahwa meskipun lebih kecil dari dua resep reaktif, hal ini menciptakan ketakutan atas kekejaman: "Mata ganti mata akan berakhir sampai membuat seluruh dunia buta."
Terhadap praktik-praktik mengerikan seperti itu. Yesus Guru Agung menyatakan: "Kasihilah musuhmu, berbuatlah baik kepada orang yang membenci kamu" (Luk. 6:27), mendukung apa yang Dia katakan melalui Musa: "Kasihilah Tuhan. Aliahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu dan dengan segenap akal budimu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri" (Luk. 10:27, bandingkan (11. 6.:5: Im. 19:18). Perintah mengasihi ini membentuk dasar dari hukum emas di mana Yesus memproyeksikan sebagai norma untuk mengatasi hubungan interpersonal: "Dan sebagaimana kamu kehendaki supaya orang perbuat kepadamu, perbuatlah juga demikian kepada mereka." (Luk. 6:31: bandingkan Mal. 7:12).
Ketika Yesus berbicara tentang kasih sebagai perintah baru-Nya (Yohanes 13:34). pembaruan tidak mengacu pada kasih, seperti itu, tetapi kepada obyek kasih. Orang-orang selalu mengasihi; namun, mereka mencintai karena dicintai dan milik mereka sendiri. Tetapi Yesus memperkenalkan faktor baru: Tepatnya "seperti Aku telah mengasihi kamu demikian pula kamu harus saling mengasihi" Maknanya, seuniversal, sama dengan pengorbanan, dan sesempurna kasih Yesus, jadi kita harus mengasihi dengan cara demikian.
Pkrtimbangkanlah: Perintah untuk mengasihi sesama kita dengan tidak meninggalkan ruang untuk modifikasi. Kita tidak memilih siapa yang kita cintai; kita dipanggil untuk mencintai semua. Cintai kepada sesama kita yang sejati itu menembus warna kulit dan menghadapkan kemanusiaan orang tersebut; menolak untuk bernaung di bawah kasta atau suku, tetapi berkontribusi terhadap memperkaya jiwa; itu menyelamatkan martabat seseorang dari prasangka dehumanisasi; itu membawa takdir manusia dari obsesi kepada materialisme. Dalam konteks ini, bagaimanakah cara membuat orang baru di dalam Yesus?
III. Yesus Guru Agung: Keluarga-Nya yang Baru
(Tinjau kembali Luk. 5:27-32; 7:1-10; 11-17; 7:36-50; 8:43-4H. dan
14:15-24 bersama kelas.)
Sebagaimana penulis bukan Yahudi menulis kepada orang bukan Yahudi, Lukas menghadirkan Yesus sebagai Juruselamat seluruh umat manusia, bukan sebagai Mesias parokial. Dalam menghadirkan universalitas Kristus, Lukas memastikan bahwa keluarga baru di dalam Kristus bukanlah menyendiri atau bersifat membatasi. Hal ini juga bersifat universal, tanpa dinding pemisah, tetapi satu dalam kesatuan, iman, pengharapan, dan kasih. Keluarga baru adalah panggilan untuk kembali pada rancangan Pencipta sebelum Kejatuhan bagi umat manusia di mana cinta sajalah yang memerintah. Dengan kasih sebagai pusat keluarga-Nya, Yesus membangun sebuah rumah di mana semua orang yang mau datang kepada-Nya akan menemukan tempat, tanpa dinding pemisah: pemungut cukai (Luk. 5:27-32), perwira Romawi (Luk. 7:1-10), anakjandadi Nain (ay. 11-17), orang-orang Farisi dari semua corak (ay. 36-50), wanita yang sakit pendarahan sebagai buangan sosial dengan penderitaan 12 tahun (Luk. 8: 43-48). para pengembara di jalan raya dan persimpangan (Luk. 14:15-24), para pengacara dan para pengemis dari hari zaman-
Nya, serta Brahmana dan mereka yang tak tersentuh zaman sekarang—semua memiliki undangan terbuka untuk menjadi anggota keluarga baru Kristus.
Melalui perumpamaan tentang orang Samaria yang baik (Lukas 10:30-37), "Kristus telah menunjukkan bahwa sesama manusia bukan saja berarti seorang yang segereja atau seiman dengan kita. Hal itu tidak ada hubungannya dengan suku, warna kulit, atau perbedaan golongan.... Sesama manusia ialah setiap jiwa yang dilukai dan ditindih oleh musuh. Sesama manusia ialah setiap orang yang menjadi milik Allah."—Ellen G. White, Alfa dan Omega, jld. 6, hlm, 119, 120.
Pertimbangkanlah: Dalam menciptakan keluarga-Nyayang baru. Yesus membongkar semua dinding yang memisahkan orang—baik itu warna, suku, bangsa, jenis kelamin, kasta, bahasa, atau apa pun. "Kasta [sesuatu yang memisahkan seseorang dengan orang lain/ dibenci oleh Allah, la tidak mengindahkan sesuatu yang bersifat seperti ini. Pada pemandangan-Nya jiwa-jiwa semua manusia sama nilainya.... Tanpa membeda-bedakan umur, atau kedudukan, atau kebangsaan, atau kesempatan beragama, semuanya diundang datang kepada-Nya dan hidup."—Ellen G. White, Alfa dan Omega, jld. 5, lilin. 441.
LANGKAH 3 - Mempraktikkan
Untuk Guru: Perumpamaan tentang orang Samaria yang baik tidak mengatakan apa-apa tentang bagaimana kita diselamatkan. Penekanannya adalah pada bagaimana orang yang telah diselamatkan harus hidup. Diskusikan bersama kelas betapa sering karakter dari perumpamaan—orang Lewi, imam, yang terluka, orang Samaria—ditemukan di tengah-tengah kita.
Pertanyaan untuk Dipikirkan:
"Tunjukkanlah seorang Kristen dan saya akan menjadi salah satunya" adalah perkataan yang dikaitkan kepada orang banyak yang mengagumi kebesaran ajaran Kristus, tetapi menganggapnya sebagai sesuatu yang tidak praktis. Bagaimanakah Anda menjawab tantangan seperti itu?
LANGKAH 4 - Menciptakan
Untuk Guru: "Kasta dibenci oleh Allah, la tidak mengindahkan sesuatu yang bersifat seperti ini. Pada pemandangan-Nya jiwa-jiwa semua manusia sama nilainya."—Ellen G. White, Alfa dan Omega, jld. 5, hlrn. 441. Gunakan kutipan ini sebagai dasar untuk beberapa diskusi tentang hidup benar di mana perbedaan kasta menjadi bagian dalam masyarakat Anda. Apakah efek yang merusak dari perbedaan tersebut? Apakah obat satu-satunya?
Pertanyaan untuk Diskusi:
● Seorang asing compang-camping masuk ke gereja Anda. Dia mencari tempat duduk. Apakah yang akan Anda lakukan? Bagaimanakah Anda bisa menciptakan suasana di mana setiap orang dicintai, semua orang merasa disukai? 
● Seseorang dari kulit warna yang berbeda atau kasta atau suku lain yang ingin bersekutu di gereja Anda. Apakah yang akan Anda lakukan untuk membuat dia merasa diterima?



Pelajaran 10
*30 Mei-5 Juni
Mengikut Yesus dalam Kehidupan Setiap Hari
SABAT PETANG
UnTuk Pelajaran Pekan Ini, Bacalah: Luk. 11:37-54; 12:4-21, 35-53; Amos 6:1; Luk. 8:4-15; 22:24-27.
AYAT  HAFALAN: "Lalu kata rasul-rasul itu kepada Tuhan: 'Tambahkanlah iman kami!'" (I,ukas 17:5).
Meskipun sebagai Mahaguru, Yesus tidak mendirikan sekolah teologi atau filsafat. Tujuan-Nya adalah "untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang" (l.ukas 19:10). Ia datang untuk menyatakan tabiat Allah, penyataan yang berpuncak di kayu salib, di mana Ia tidak hanya menunjukkan kepada manusia dan dunia-dunia yang tidak jatuh 
bagaimana sebenarnya Allah itu tetapiIa juga membayar hukuman atas dosa sehingga umat manusia, meskipun keadaannya telah jatuh, dapat ditebus.
Dengan melakukan hal ini, la juga telah menciptakan suatu komunitas yang
telah ditebus, suatu komunitas dari mereka yang, telah diselamatkan oleh ke- matian-Nya, terpilih untuk menjadi teladan kehidupan dan ajaran-Nya.
Panggilan untuk menjadi bagian dari komunitas yang telah ditebus ini adalah suatu panggilan, bukan kepada suatu status istimewa dalam kehidupan tetapi kepada suatu kesetiaan penuh pada Dia yang memanggil, pada Kristus sendiri. Apa yang diucapkan-Nya menjadi hukum kehidupan para pengikut-Nya. Apa yang diinginkan-Nya menjadi tujuan utama para pengikut-Nya. Tidak ada sejumlah kebaikan lahiriah atau kesempurnaan doktrinal dapat mengambil tempat dari kesetiaan total kepada Kristus dan kehendak-Nya.
Pemuridan, yang menjadi tanggung jawab kita secara eksklusif untuk Kristus  tinggal dalam kita, menciptakan persyaratan penting tertentu. Tidak ada kompetisi dan tidak dapat digantikan.
Pelajari pelajaran pekan ini untuk persiapan Sabat. 6 Juni.








Enter your email address to get update from Kompi Ajaib.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Copyright © 2013. NONTON BOKEP, DOWNLOAD BOKEP, STREAMING BOKEP - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger jasa seo | Created By ThemeXpose | viagra | | mebel jepara | alat bantu sex | produk moment service sofa bandung | vimax jasa seo | jasa seo medan vimax tukang taman surabaya | mebel jepara jual bambu medan mebel jepara SERVICE SOFA BANDUNG | perangsang wanita JASA SEO VIMAX ASLI OBAT PEMBESAR PENIS JUAL OBAT ABORSI OBAT PEMBESAR PENIS OBAT PENGGUGUR KANDUNGAN OBAT KUAT VIAGRA OBAT KENCING NANAH VIMAX ASLI Obat pembesar hammer of thor OBAT PEMBESAR PENIS Hammer of Thor Hammer of Thor service sofa bandung TUKANG TAMAN SURABAYA VIMAX RENTAL MOBIL MEDAN TUKANG TAMAN SURABAYA RENTAL MOBIL MANADO TOKO BUNGA BANDUNG